Timor Leste memilih Presiden

20 Maret 2017 - 16:34:00

(VOVworld) - Rakyat Timor Leste, pada Senin pagi (20 Maret) telah memberikan suara untuk memilih presiden ke-4. Ketua Partai Front Revolusioner demi Timor Leste (atau Partai Fretilin), Francisco Guterres dianggap  punya elektabilitas paling tinggi diantara  8 capres peserta pemilu kali ini.  Lawannya adalah  Antonio da Conceicao, capres dari Partai Demokrat yang sedang memikul dua jabatan Menteri   dalam kabinet.


timor leste memilih presiden hinh 0
Satu orang anak  laki-laki kecil  dengan bendera Timor Leste di atas jalan
(Foto:  Lam Khanh /Kantor Berita  Vietnam)

Menurut Undang-Undang Dasar, capres yang merebut mayoritas  akan menjadi Presiden Timor Leste untuk masa bakti lima tahun, Jika tidak ada capres manpun yang mencapai mayoritas suara dalam babak pertama, maka babak ke-2 akan diselenggarakan  dengan  dua capres yang merebut jumlah suara paling tinggi dalam babak pertama. Timor Leste berpisah dari Indonesia pada tahun 2002 setelah referendum pada tahun 1999, di antaranya jumlah warga Timor Leste memberikan pemungutan suara  mendukung kemerdekaan.