Vietnam dan Indonesia mendorong kerjasama kemitraan strategis

(VOVWORLD) - Dalam kerangka kunjungan kerja di Indonesia (19-21/7), Deputi Perdana Menteri (PM) Vietnam, Vuong Dinh Hue, pada Kamis (20/07), telah melakukan pertemuan dengan Ketua Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan yang berkuasa, Megawati Soekarnoputri, melakukan temu kerja kepada Ketua Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), Thomas Lembong, menghadiri dan menyampaikan pidato penting di Forum dengan kelompok pakar senior dan wirausaha, Megawati Soekarnoputri.

Pada pertemuan dengan Ketua Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan yang berkuasa, Megawati Soekarnoputri, Deputi PM Vuong Dinh Hue menegaskan kebijakan yang konsekuen Vietnam ialah menghargai dan ingin memperkuat hubungan persahabatan, kerjasama strategis antara dua negara baik bilateral maupun multilateral, turut memperkokoh solidaritas, pernyatuan dan pengembangan sentralitas ASEAN di kawasan.

Vietnam dan Indonesia mendorong kerjasama kemitraan strategis - ảnh 1 Deputi PM Vietnam, Vuong Dinh Hue (kiri) dan Ketua Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan yang berkuasa, Megawati Soekarnoputri (Foto: VOV)

Di BKPM, Deputi PM Vuong Dinh Hue dan Ketua BKPM, Thomas Lembong mencatat bahwa kerjasama antara dua negara di bidang ekonomi-perdagangan-investasi tidak henti-hentinya diperhebat. Beliau meminta kepada Indonesia supaya  memperkuat investasi di Vietnam, berpartisipasi dalam proses melakukan reformasi dan restrukturisasi badan usaha milik Negara, restrukturisasi sistim keuangan-perbankan.

Sebelumnya, berlangsung Forum dengan tema “Penggeseran geopolitik dan geoekonomi di kawasan dan perlakuan negara-negara Asia Tenggara, di antaranya ada Vietnam dan Indonesia”. Ketika berbicara di depan upacara pembukaan forum tersebut, Deputi PM Vuong Dinh Hue menekankan bahwa Vietnam, Indonesia dan ASEAN berbagi fundasi yang sama tentang situasi ekonomi dan sosial, bersamaan itu sedang menghadapi kesempatan dan tantangan. Vietnam dan Indonesia pada khususnya dan ASEAN pada umumnya perlu memperkuat kerjasama  lebih lanjut lagi, memperkokoh solidaritas internal, berkoordinasi erat untuk menghadapi secara lebih baik tantangan-tantangan, menguasai kesempatan-kesempatan untuk melayani target-target keamanan dan perkembangan serta memberikan sumbangan dalam menjamin perdamaian, kestabilan dan kemakmuran bersama di kawasan.

Komentar

Berita Terkait
Yang lain